Sabtu, 08 Mei 2010

Menangis Ketika Menulis Ini (I Love You Daddy)

sejak papi dan mami cerai, aku lebih banyak diam. aku berbicara jika penting, jika mau, dan jika dipaksa dan terpaksa. dunia serasa runyam. dunia serasa berhenti ketika mami dan papi memutuskan untuk pisah. aku ga mikir kenapa dan bagaimana hubungan papi dan mami selanjutnya. tapi aku mikir, gimana nasib adik-adikku nanti? apa papi dan mami masih mau bersatu buat mereka? kenyataannya engga.


disaat-saat itu, aku down banget. sukanya nyari perhatian mulai dari kabur dari rumah, pulang ke rumah malem-malem, nyibukkin diri di gereja, dan sebagainya. aku ngerasa ga ada yang bisa aku dapet di rumah. rumah kayak neraka. tiap aku pergi kemanapun termasuk ke sekolah, aku ga pernah yang namanya pamit. begitupun pas baru nyampe rumah, aku ga nyapa satupun anggota keluargaku kecuali omaku. aku memang paling dekat sama oma. aku ngerasa cuma oma yang bisa ngerti aku. oma bisa ngerasain apa yang aku rasain. saat ini aku mikir, gimana ya kalo ga ada oma? apa aku bisa bertahan sampe saat ini? aku rasa engga. aku mungkin udah bunuh diri daridulu, karena bener-bener ga ada yang perhatiin aku. ada sih, tapi temen dan pacar. buat apa? yang aku butuh adalah keluarga aku. gimanapun mereka semua gabisa gantiin keluarga aku. ketika aku ngeluh mereka cuma bisa bilang "sabar bee", atau bilang "berdoa aja". hey, aku berdoa setiap saat sama Tuhan, aku minta dan aku bilang apapun yang aku pengen. aku selalu bersyukur dengan apa yang telah aku dapet. tapi aku baru sadar sekarang, kalo aku ga pernah bersyukur buat apa yang pernah aku alamin. i'm terribly sorry God..


sekarang semuanya udah beda. aku bahkan lebih suka di rumah daripada di luar. aku senang di rumah. rumahku surga sekarang, bukan serasa neraka. kenapa bisa? ya! ini nyata terjadi sejak aku berani BERBICARA. sejak aku mengatakan sesuatu ini ke papi di suatu malam dimana hanya ada aku dan papi..


"Pi, bee pengen tanya. Kenapa sih papi mami cerai?"


"Kenapa?"


"Bee pengen tau. Sekali lagi ya, kenapa papi mami cerai? Kalo gamau dijawab, yaudah gapapa. Itu kan hak papi buat jawab atau engga."


"mmmm.. Karena mami kurang perhatian dengan papi, dan papi punya perempuan lagi, yaitu tante lily." Tante Lily mami tiriku sekarang


"Oh. Oke. Makasih ya pi."


"Cuma nanya? Buat apa memangnya nanya terus langsung pergi?"


"Kan aku bilang tadi, aku cuma pengen tau. Aku gamau ikut campur.."


tiba-tiba Papi nunduk dan nangis. Aku bisa liat dari gerakan kepalanya yang agak bergetar menahan isak tangis. aku hanya berdiri diam, dan ga terasa, akupun menangis melihat papi yang menangis..


"Papi kenapa nangis?"


dia hanya diam, hanya isak tangis yang ku dengar.


"Maafin papi ya. Papi gabisa buat kamu bahagia. Mungkin selama ini papi egois. Papi juga ga pernah perhatiin kamu. Tapi asal kamu tau, papi sebenernya sayang banget sama kamu dan dede. Buat apa selama ini papi kerja banting tulang? Itu semua buat kalian, buat sekolahin kalian, buat kalian makan, karna papi tuh sayang banget sama kalian."


Aku terdiam, tidak bisa berkata apa-apa. Reflek, aku menghampiri papi dan aku memeluknya.


"Maafin bee ya pi. Makasih buat semuanya. Bee juga sayang banget sama papi."


Ya Tuhan, apa yang aku perbuat selama ini, aku baru sadar, kalau aku telah salah. aku mengikuti egoku. begitupun papi, dan mungkin orangtua-orangtua lainnya. Aku baru tau betapa besar kasih sayang papi ke aku dan dede-dede aku. Aku bisa liat dari segala yang udah dia lakuin buat aku. Dia kerja mati-matian demi biayain hidup keluarga. Dia sosok ayah terhebat buat aku. Semua ayah pasti hebat. Dan kita patut bangga dengan ayah kita.


Aku juga baru sadar, bahwa papikulah yang selama ini juga telah banting tulang untuk mengobati biaya pengobatanku yang ga murah. Dia yang setia nungguin aku di rumah sakit, dia yang setia menggendong aku ke rumah sakit ketika aku pingsan di tempat umum, dia yang menjemput dan mengantarku setiap hari ke sekolah, dan dia yang telah rela mengeluarkan airmatanya di hadapanku. AKu yakin, itulah gambaran dari penyesalannya selama ini. Dan tidak ada kata lain selain memaafkannya, aku sayang dia..


Papi, bee sayang banget sama papi. Love you daddy!




2 komentar: